Renungan...

Barangsiapa yang jernih hatinya, akan diperbaiki Allah pula pada yang nyata di wajahnya.
-Saidina Umar bin Al-Khatab

Mukadimah

Kecantikan bukan terletak pada pakaian yang dipakai tetapi ia bergantung kepada keelokan akhlak dan budi pekerti. - Saidina Ali bin Abi Thalib

Isnin, 25 Oktober 2010

Untuk Perhatian Hati


Sepi hati terjadi lagi, mungkin sampai mati aku akan tetap sepi. Biarla senyum ni hadir di hari-hariku, namun ini hanya ada di bibir saja. Bukan senang meluahkan rasa yang terpendam, apatah lagi seorang wanita. Semuanya hanya air mata. Masih adakah yang mampu memahami? Hati ini, aku boleh memahami, walaupun ada yang mahu memahami, namun betapa berat beban hidup yang aku rasakan. Biarlah aku sahaja yang tahu.

Pengajaran buat sang lelaki, sebelum ingin mengenali cinta, kenali dulu sang wanita. Kelak cinta yang hadir, suram. Tiada pemahaman antara satu sama lain. Aku ini inginkan seorang lelaki yang boleh memahami hati dan perangai wanita. Untuk apa dipaksa melakukan sesuatu perkara sedangkan ianya sudah lumrah wanita.
Aku tidak perlu sejarah cinta untuk mengajar kehidupanku. Aku mahu terus berada dalam cinta walau berat pengertian cintaku. Biar duri yang aku lalui mencucuk hatiku, aku perlu kesabaran mengenalinya. Kesabaran yang mampu buat aku tetap berdiri didalamnya.

Lelaki akan berubah apabila berhadapan dengan kerjayanya. Mengapa dicari cinta sebelum bertemu dengan kerjaya mereka. Sifat dan kelakuan mereka berubah. Hati-hati para wanita disakiti atas perubahan mereka. Semakin hari semakin sakit. Untuk apa dibicara sekiranya bertujuan menyakiti. Aku sakit. Wanita sakit.

Hati ini yang dahulunya tidak tahu tentang cinta. Hairan mengenalinya. Kenapa hari-hariku diambil berat sebegitu sekali. Mudahnya hati ini terpaut. Terjatuh. Namun kegembiraannya sebentar. Segalanya berubah. Semakin jauh. Tidak seperti yang lalu. Hati ini ingin perhatian yang dulu. Hati ini kembali mencari, namun hati yang lama dikatakan hilang. Datangnya hati yang baru. Tetapi tidak sama. Tidak sama. Lebih kasar pembawakannya. Hati ini merayu. Merayu. Tapi, hati itu keras. Hati ini menangis. Namun, kesedihan si hati tidak lagi dipandang. Semakin hilang....hilang..tolong selamatkan hati itu...

Jumaat, 22 Oktober 2010

Sawang ditebas semalas-malasnya


Lamanya tak update blog ni
Kalau ada labah-labah yang pandai online sure dia buat istana dalam blog nih..=.='
Sekarang ni sedikit rajin sebabnya dalam minggu EXAM!
GOODLUCK KAMOO~
Terdapat ralat dalam alat ini