Renungan...

Barangsiapa yang jernih hatinya, akan diperbaiki Allah pula pada yang nyata di wajahnya.
-Saidina Umar bin Al-Khatab

Mukadimah

Kecantikan bukan terletak pada pakaian yang dipakai tetapi ia bergantung kepada keelokan akhlak dan budi pekerti. - Saidina Ali bin Abi Thalib

Sabtu, 18 Disember 2010

Sedapnya hingga menjilat jari :P


Assalamualaikum wbt
Salam sejahtera buat pengunjung

Bertuah rasanya berada di Malaysia
Aman daripada segala bentuk peperangan
Tapi teringin juga nak terkorban dalam peperangan, dapat juga mati syahid sebab membela negara, agama & keluargaapapun, sebenarnya kat mana-mana pun kita boleh syahidmisalnya, mati dalam perjalanan menuntut ilmu.
Teringin sangat nak syahid, tapi apakah amalan kita dah cukup sempurna untuk meyakinkan Allah mengambil kita dalam keadaan syahid.
cuba tengok gmbr ni, bahagia kan mereka yang syahid? :)

Oklah, cukup itu sahaja sebagai pembuka minda kalian.

Disini nak kongsi sikit dengan kalian tentang salah satu daripada Sunnah Rasulullah SAW.
Sunnah ni selalu ja kita terlupa dalam hal yang kita tak p
ernah lupa. Bak kata orang pula, tak payah suruh, mesti buat punya.
Apakah?
JENG3.....

Makan Dengan Tiga Jari Tangan Dan Menjilat Jari Itu Apa Bila Selesai Makan

haa...selalukah kita buat?
yolah, makan tu memang selalu, tapi jarang-jarang kita praktikkan makan dengan sunnah Rasulullah ni.
Tambahan pula, zaman sekarang ni banyaknya makan dengan sudu atau garfu.
Sebenarnya, bila kita fikirkan semula, ada kelebihannya mengikuti sunnah Rasulullah ni.
Kenapakah??
Baiklah, saya nak kongsi dengan kalian tentang satu hadis ni, Rasulullah SAW pernah bersabda yang membawa maksud:

"jika satu suap makanan salah seorang diantara kalian jatuh, ambillah, lalu bersihkan kotorannya, jangan biarkan untuk setan. Jangan membersihkan tangannya dengan sapu tangan, namun jilatlah jari-jarinya karena dia tidak mengetahui bagian mana dari makanannya yang mengandung kebe
rkahan". (HR Muslim).

Nak tahu hikmahnya kita makan guna jari??

Imam Al-Ghazali, dalam kitab Ihya’ Ulumiddinnya, menjelaskan,
“Aktifitas makan itu dapat dilihat dari 4 sisi, yaitu makan dengan menggunakan satu jari dapat menghindarkan seseorang dari sifat marah, dengan dua jari akan menghindarkan dari sifat sombong, makan dengan tiga jari akan menghindarkan dari sifat lupa dan makan dengan menggunakan empat atau lima jari dapat menghindarkan dari sifat rakus"
haaa...

"err..habis tu, kalau makan nasi atau apa2 yg berkuah cmana plak?"

jawapannya: Sebenarnya, kenapa Rasulullah pada ketika itu makan dengan menggunakan jari adalah kerana Baginda tidak menemukan apapun yang bersih selain daripada jarinya.
Lagi pula, menjadikan setiap suap yang masuk ke dalam mulut dapat dikunyah dan bercampur dengan air liur dengan baik sehingga kita tidak akan mengalami gangguan pencernaan. Mengikuti sunnahnya bukankah dianggap suatu ibadah?
Boleh ja kalau kita nak makan dengan 4@5 jari sekalipun kalau dah nasi tu berkuah. takkan nak sental dengan 3 jari jugak kot? alamatnya, kena gelar "makngot" la..hik3
Tapi, jangan p sental 20jari plak yer..hoho
tu ja nak disampaikan, harap bermanfaat ^_^
Salam kasihhh!

Terdapat ralat dalam alat ini