Renungan...

Barangsiapa yang jernih hatinya, akan diperbaiki Allah pula pada yang nyata di wajahnya.
-Saidina Umar bin Al-Khatab

Mukadimah

Kecantikan bukan terletak pada pakaian yang dipakai tetapi ia bergantung kepada keelokan akhlak dan budi pekerti. - Saidina Ali bin Abi Thalib

Jumaat, 4 Mac 2011

Utusan khas untuk calon suami akhiratku


Bismillahirrahmanirrahim..


Wahai calon suami akhiratku,


Assalamualaikum warahmatullahi wabarkatuh..




Duhai calon pemilik tulang rusukku, aku akan segera hadir dalam dinginnya malam dengan hangatnya jiwa. Ku tunggu hingga Ijab Kabul terucap dari lisanmu.

Aku akan menjaga dalam harumnya semerbak dalam jiwaku, menunggu

hingga engkau

menahkodai bahtera kita. Ku kan berhijab dengan sempurna

dengan tak selalu mengikuti arah arus angin yang berhembus.






Duhai calon imam dalam sholatku, aku kan selalu hadir dalam cintamu kepada Allah, dengan siap aku akan menghamparkan sajadah sebagai alas sujudmu, dengan hadirku sebagai makmum..In

sya Allah akan menyempurnakan solat kita.Dengan deru do’amu seiring “aamii

n” dari lisanku.

Dalam hening malam air mataku ini tak henti ku titiskan bercahayakan munajat doa.




Duhai calon pemilik tangan gagah yang menolongku ketika aku terpuruk dan jatuh.. lindungi aku dalam perjalanan hidup kita, ketika engkau terluka kan kubalut dengan cinta jiwa yang merona, menyembuhkan segala perih dalam jiwamu.






Duhai calon pengusap air mataku, sungguh engkau takkan rela calon bidadarimu ini

menangis, usaplah lembut pipi kemerah-merahan ini agar tak menangis, dan kan kuhaluskan

telapak kakimu dengan mencucikannya ketika engkau pulang dari berjihad.






Duhai calon ayah dari para mujahi-mujahidah kita, aku sebagai madrasah pertama sebagai sumber ilmu dari anak anak kita, kan kutanammkan ilmu agama a

gar mujahidah kita takut akan Rabbnya, santun pada kedua orang tuannya, menghormati orang-orang yang lebih tua. Akhlakul karimah yang baik kan kusisipkan dalam prilakunya semenjak kecil.




Duhai calon nahkoda yang kan membawa keluargaku ke syurga…

Mari kita hiasi rumah kita dengan cahaya-cahaya iman…





Aku dalam diam sengaja tak menampakkan diri, agar engkau benar benar menemukanku dalam cahaya sujudmu..

Aku tak banyak bicara kerana aku takut ketika aku menyapa, engkau tepesona pada apa yang kuucap..

Aku menunduk malu, tak berani menatap mata binar yang engkau miliki, karena aku takut dapat memudarkan imanku..


Temukan aku wahai calon imam dalam sujudku…

Aku menunggu lisan ijab darimu..

InsyaAllah,sedia menanti di sini..^^

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini